Menjadi Legendaddy Untuk Anak

Tuhan tolonglah sampaikan
Sejuta sayangku untuknya
Ku terus berjanji
Tak kan khianati pintanya
Ayah dengarlah betapa sesungguhnya
Ku mencintaimu
Kan ku buktikan ku mampu penuhi maumu

Lagu diatas adalah sepenggal reff lagu tentang ayah yang dibawakan oleh ada band feat gita gutawa, lagu ini menjadi favorit saya di kala itu. Lagu itu pula, sering membawa lamunan saya untuk menyadari bahwa saya kehilangan figur seorang Ayah. Ya, ayah saya masih berpaham “kuno” bahwa laki-laki adalah tulang punggung keluarga yang mencari nafkah, sedangkan seorang ibu bertugas mengasuh dan mengurus anak dirumah.

Saya ingat sekali sewaktu kecil, tak pernah bercanda dengan beliau ataupun libur weekend bersamanya. Sehari-harinya beliau menghabiskan waktunya untuk bekerja, bahkan weekendpun beliau sibuk kuliah S2 yang dilanjutkan S3. Hasilnya, hubungan kami menjadi kaku dan berbicara seperlunya satu sama lain, sedangkan ibu saya seorang “wonder woman” selalu mendampingi saya seperti mendaftar sekolah, antar jemput les dan sekolah, maupun siap mengantar saya kemana saja.

Setelah menikah, ternyata suami saya juga memiliki pengasuhan orang tua yang hampir sama dengan saya. Trauma dengan masa lalu kami, kami pun berkomitmen bahwa mengasuh anak adalah tanggung jawab bersama. Bagi kami, seorang ayah yang membantu mengasuh anak, tak akan menurunkan derajat laki-lakinya. Malah, figur laki-laki akan sangat diperlukan untuk anak perempuan kami kelak menghadapi masa depannya.

Suami saya sebagai legendaddy selalu meluangkan waktunya untuk berbicara dengan    si Nay. Seperti ketika pulang kerja meskipun dia lelah, suami saya selalu meminta si Nay menceritakan kegiatannya selama seharian. Diapun asik mendengarkan celoteh anak, sambil meluangkan waktu untuk bermain. Weekendpun, kami berkumpul bersama dan meluangkan waktu bersama. Pola pengasuhan ini menjadikan anak kami dekat dengan papanya, dan juga tetap dekat dengan mamanya.

Saya dan suami, juga sesekali menghabiskan waktu untuk liburan bersama keluar kota. Liburannya ngga harus jauh-jauh, terkadang cuma ke Malang yang perjalanannya kurang lebih 2,5 jam dari Surabaya. Suami sayapun dengan asyiknya menggendong atau bergandengan tangan dengan sikecil di tempat-tempat wisata disana, sayapun selalu tersenyum dan mengabadikan moment kebersamaan mereka.


Berenang Bersama

adem banget melihat mereka

Kekompakan mereka

Sebenarnya, menjadi legendady itu mudah, asal bisa berbagi tugas antara suami dengan istri dan mendukung satu sama lain. Seperti ketika liburan, saya tidak iri melihat perhatian anak lebih kesuami karena saya tahu, suami saya setiap harinya pulang kerja hingga pukul 18.30, jadi waktu maksimal bersama anak hanya ketika weekend. Jadi, maklum ketika anak kami ingin selalu dekat dengan papanya ketika hari libur.

Pada tanggal 24 Oktober 2015 yang lalu, saya mendapatkan undangan untuk menghadiri acara “Happy Date With Legendaddy" yang bertempat di Hotel Sheraton Surabaya. Acara tersebut merupakan talkshow yang membahas, bahwa saat ini masih banyak orang yang memandang adanya pemisahan peran antara ayah dan ibu dalam keluarga, dimana peran ayah adalah sebagai tulang punggung dan pemimpin keluarga sementara peran ibu adalah mengasuh anak.



Padahal penelitian yang dilakukan oleh University of Guleph Canada tahun 2007 menunjukkan pengaruh keterlibatan ayah dalam pola pengasuhan terhadap perkembangan anak secara social, emosi, fisik dan kognitif. Dalam penelitian tersebut, anak yang diasuh oleh ayahnya sejak dini memiliki kemampuan kognitif lebih baik ketika memasuki usia 6 bulan hingga satu tahun, memiliki IQ tinggi ketika menginjak tiga tahun dan berkembang menjadi anak yang mampu memecahkan permasalahan dengan baik.

Penelitian tersebut melatarbelakangi Nestle Lactogen 3 ActivGro menggelar acara Happy Date With Legendady. Acara ini juga dibalut dengan bincang-bincang untuk “Menjadi Ayah Hebat Bagi sikecil” bahwa ayah dan ibu untuk sama-sama terlibat dalam pengasuhan anak serta saling mendukung peran satu sama lain guna mencapai tumbuh kembang yang optimal.



Dalam talkshow ini menghadirkan psikolog Ibu Rini Hildayani, M.Si yang menjelaskan bahwa faktor yang dapat mendukung peran serta ayah dalam pengasuhan, diantaranya adalah dukungan dari lingkungan sekitar serta pengetahuan dan ketrampilan ayah perihal pengasuhan anak. Sayangnya, saat ini masih masih ada ibu yang belum bisa memberikan kepercayaan pengasuhan anak kepada ayah, sehingga ayah pun tidak terpacu untuk terlibat dalam pengasuhan si kecil.

Sayapun menjadi ingat, saya pernah tidak yakin bahwa suami saya juga bisa mengasuh anak. Seperti ketika suami saya ingin mengganti popok dan memandikannya sewaktu masih bayi, saya selalu khawatir kalo tiba-tiba ketika mengganti popoknya kurang bersih ataupun ketika memandikan si Nay, saya takut kalo kemasukan air ataupun terjatuh dari gendongannya. Namun, suami saya berusaha meyakinkan saya, bahwa dia juga akan berhat-hati. Tapi, tetap saja, saya berusaha mengawasinya dari belakang, sambil melotot hehehe…

Happy Date With Legendaddy di Surabaya, juga menghadirkan “Okan Antara” yang merupakan actor film. Saya tidak menyangka loh, bahwa Okan seorang legendady yang sudah memiliki anak tiga, dengan dua putra dan satu putri. Dalam acara ini, Okan berbagi pengalaman, bahwa jam kerjanya sebagai seorang actor yang tidak menentu, membuatnya susah untuk menghabiskan waktu berkualitas bersama keluarganya. Untuk itu, Okan mensiasatinya dengan membawa anak-anaknya ke lokasi syuting agar dapat melihat pekerjaannya dan sekaligus menghabiskan waktu bersama mereka.

A photo posted by Diarysivika (@wrdtl27) on


Namun, ketika Okan harus bekerja dan tidak bisa mengajak mereka, maka dia selalu berusaha untuk memberikan kabar dari waktu ke waktu. Kedekatan ini, membuat mereka mendukung pekerjaannya dan selalu semangat menantikan penampilannya di televisi. Komunikasi yang dibentuk Okan, sangat didukung oleh sang istri. 

Komunikasi dengan pasangan merupakan kunci untuk dapat memberikan perhatian seimbang kepada buah hati. Berkat kepercayaan istri yang membiarkannya untuk sesekali membawa mereka ke lokasi syuting, okan bisa menghabiskan waktu berkualitas bersama anak-anak.

Rini Hildayani juga memaparkan tiga hal penting dalam pengasuhan anak, yaitu komunikasi – ayah dan ibu harus memiliki kesepakatan bersama mengenai pola pengasuhan yang seimbang, saling mendukung – perasaan nyaman dan aman dalam diri sikecil hanya bisa terbentuk di bawah pengasuhan kedua orang tua yang saling mendukung dan komitmen – ditengah kesibukannya masing-masing, orang tua harus dapat saling mengingatkan agar kedua hal yang telah disebutkan dilakukan secara konsisten.

Di acara ini saya yang sengaja membawa anak untuk menghadiri undangan, saya kemudian mendapatkan ticket paspor untuk memasuki taman bermain yang bertemakan pantai di Tunjungan Plaza Surabaya. Sayangnya, suami tidak bisa menemani, karena hari Sabtu suami bekerja.

Event “Happy Date With Legendaddy” ini juga diselenggarakan di Jakarta dan Medan yang menyedot hingga 26.400 pengunjung. Melihat antusiasme tersebut, Nur Shilla Christianto, Head of Corporate Communication Nestle, akhirnya membawa acara ini ke Surabaya agar menginspirasi para orang tua di Surabaya untuk memberikan kepercayaan lebih kepada ayah dalam mengasuh anak.

Setelah Surabaya, event ini juga berlanjut ke Makassar. Nestle Indonesia sengaja membawa tema pantai ke dalam Mall, kegiatan ini dirancang agar para ayah dapat meluangkan waktu berkualitas bersama si kecil melalui serangkai aktifitas taman bermain, yang isinya mini sea, kite decoration, megablock, happy zoo dan puppet story show.

Suasana Happy Beach
Si nay sangat antusias untuk memasuki “happy beach”, bahkan selama talkshow dia sudah ngga sabar untuk segera bermain di “Pantai”. Suasananya dibuat mirip dengan pantai, lengkap dengan pasir coklat khas pantai. Lengkap dengan bola-bola pantai yang sangat khas.



Sebelum menginjakkan kaki di pasir, anak saya isi stamina dulu dengan Nestle Lactogen 3 ACtiv Gro, susu yang diformulasikan yang membantu menjaga saluran cerna si kecil yang aktif dan ceria. Lactogen 3 ActivGro mengandung Asam Linoleat (Omega 6), Asam Alfa-Linolenat (Omega 3), serta Lactobacillus reuteri yang mendukung kesehatan saluran cerna sikecil, dimana 80% system imunitas ada didalam saluran cerna.

A photo posted by Diarysivika (@wrdtl27) on


Didalam “happy beach” si Nay langsung menuju happy zoo, di zona ini terdapat kelinci dan kura-kura Saat asik melihat hewan tersebut, si Nay didatangi si MC dan menantangnya untuk memberi makan kelinci. Untungnya, si Nay tidak takut memberikan makan hewan dan diberikan hadiah goodie bag. Lanjut di sebelah happy zoo ada mini sea yang berisikan stingray dan baby shreek.


Memberi Makan Kelinci
Di Kite Decoration, si Nay asik untuk menempel gambar dan mewarnai layang-layang, setelah itu adapula megablock yang membuatnya asik menyusun lego. Tak kalah menariknya, ada playground dan bermain pasir sambil asik lesehan seperti benar-benar dipantai. Sayapun asik menikmati keceriaannya ketika melihat senyumnya yang mengembang, sambil saya sesekali memfotonya dan mengirimkan foto ke ponsel Suami.



A photo posted by Diarysivika (@wrdtl27) on


Bermain brick

Bermain Pasir
Sayangnya, event “Happy Date With Legendaddy“ di Surabaya hanya berlangsung dua hari pada tanggal 24 -25 Oktober 2015. Hmm, tahun depan harus ada lagi nih, saya pasti akan datang lagi membawa anak dan suami. Terimakasih Nestle Indonesia, sudah menyadarkan tentang  pentingnya ayah dan ibu untuk sama-sama terlibat dalam pengasuhan anak.

A photo posted by Diarysivika (@wrdtl27) on

You Might Also Like

5 komentar

  1. Papah Okaaa.... Heheee... Penting banget anak2 deket sama bapaknya ya.

    ReplyDelete
  2. Aku suka lagu ituuuuh *gagal fokus, langsung meleleh dengan pembukanya

    ReplyDelete
  3. gemes liat si kecil....mbak fika plek hehehehe

    ReplyDelete
  4. Pengalaman yang hampir mirip, dulu ibu/bapak sy juga super sibuk & buat anak itu bener2 ga enak ternyata, makanya sekarang sy berusaha luangkan waktu buat anak supaya ga ngerasin ga enak kaya sy dulu :)

    ReplyDelete
  5. So sweet... legendaddy... Moga-moga papa Emo juga bisa jadi legendaddy seperti papa Nay ya... Love this post!

    ReplyDelete