Sate Lisidu, Rasanya Premium

Siapa sih wong Suroboyo yang nggak kenal sama sate lisidu? Pernah diundang di Istana Negara dan juga langganan bu Risma menjadi jaminan Sate Lisidu sebagai kuliner khas Surabaya. Sate yang rasanya sangat premium ini sudah buka sejak tahun 1997 dari ide sang pemilik Almarhum Bapak Istianto. Kini Sate Lisidu diteruskan oleh putra putri beliau dengan rasa yang tak berubah.




Slogannya dengan nama sate presiden terkadang membuat para pengunjung takut kalo harganya mahal, banyak juga yang berpikir sate lisidu dikhususkan untuk kalangan pejabat atau para socialita. Padahal nih Sate Lisidu ini menyasar semua kalangan baik keluarga mupun anak muda. Untuk harga pun tidak seseram yang dibayangkan, kalo tanggal muda bisa pesan yang sate ayam kampung sedangkan tanggal tua bisa ayam bukan kampung loh.. Itu sih saya hahaha

collage 1
Promo di Sate Lisidu

 Pilihan sate ayam lisidu yang terfavorit tentu saja yang ayam kampung, tapi kini juga ada pilihan sate ayam bukan kampung yang disebut BK. Ada juga paket sate ayam BK hanya Rp 25.000,- sudah dapat sate ayam, lontong dengan es teh. Pilihan lainnya juga ada garang asem, snack dan aneka minuman.

collage menu


Waktu itu karena saya khilaf jadi saya memesan sate ayam kampung dengan pilihan paha, dada, hati, ampela dan juga garang asem. Ada juga pilihan sate ayam kampung brutu, kulit dan telur, namun saya skip karena pesanan sudah banyak yang saya pesan. Penasaran dengan cara bakarnya saya melihat langsung di bagian depan restoran. Sate yang sebelumnya dikukus terlebih dahulu ini dibakar tidak terlalu lama dengan olesan margarine.

sate lisidu 1sate ayam 14sate lisidu 8 sate lisidu 3

Kalo yang saya tahu nih sate itu harus berwarna kehitaman sebagai pertanda matang tanak, ternyata saya salah loh. Waktu itu setelah dihidangkan di meja, saya kemudian minta dinyalakan arang dari alat bakar tanah liat yang sudah disiapkan dimeja. Lalu saya didatangi mas Elgi owner dari sate lisidu yang melihat saya memanaskan sate di meja hingga kehitaman, katanya sate itu nggak harus gosong karena itulah yang menyebabkan kanker.
sate lisidu 11
Bisa ngangetin di meja asal nggak terlalu gosong kayak saya hehehe

sate lisidu 9

Berbeda dengan sate kebanyakan yang harus gosong dibagian luarnya, sate lisidu ini tidak berwarna hitam pekat tapi tetap matang dengan sempurna. Ini nih yang beda dari sate lainnya karena sate lisidu tetap sehat dalam penyajiannya. Meskipun dibakar sebentar sate pun tetap masak sempurna karena sudah dibalur dengan bumbu dan dikukus, tak terkecuali jeroan hati dan ampela pun rasanya ngga pahit.

sate lisidu 5
sate ayam kampung dada
sate lisidu 4
Sate ayam kampung paha

sate lisidu 6
sate hati
sate lisidu 12
sate ampela

 Bestnya adalah yang sate kampung dada yang berkiblat dari Ponorogo, tapi kalo saya sih suka semuanya. Mulai dari bagian paha, dada, hati dan ampela itu susah kalo nyebut mana yang paling enak. Nggak salah sih ayam kampungnya itu memang pilihan, nggak ada deh yang alot semuanya empuk.

Sate-sate itu terasa semakin nikmat dengan bumbu kacangnya yang rasanya BEDA banget sama bumbu abang sate ayam yang lewat didepan rumah. Memang sih kacangnya itu disangrai dengan kacang-kacang pilihan dengan rasa khas sate lisidu. Bumbunya yang super kental ini bikin nagih, dicocolin sama lontong tanpa sate pun enyaaak banget.

sate lisidu 7
bumbun kacangnya duh...

Saya sampai melupakan si garang asem gara-gara sate ayam kampung dan bumbunya yang bikin merem melek. Garang asem merupakan menu ayam yang dimasak santan dengan dibungkus daun pisang. Di Sate Lisidu ini garang asemnya menggunakan ayam kampung dengan kuah santan berwarna bening. Meskipun garang asem berasal dari Jawa Tengah, rasanya sudah dimodifikasi ala Jawa Timuran yang nggak manis.
 
sate lisidu 2
Garang Asem

Rasanya asam bercampur gurih menyegarkan lengkap dengan tomatnya. Ayamnya pun super empuk, saya senggol dengan sendok langsung terkoyak-koyak. Ah, kalo gini nggak perlu harus jauh-jauh ke Jawa Tengah demi mencicipi garang asem.

So far Sate Lisidu memang nggak pernah mengecewakan, nggak heran deh sate ini dijuluki sate presiden. Nanti bulan puasa harus kesana lagi...


Sate Lisidu
Jl Kutai No: 53
Surabaya
Open : 
11.00 - 22.00
Telp :
(031) 99531091

You Might Also Like

10 komentar

  1. Wohooo, jadi itu rahasianya? Dikukus dulu yo mba tibakno.
    Baiklaaahhh, ini bakal jadi destinasi kuliner selanjutnya.
    Btw, kalo musim Lebaran, dia Buka apa engga ya?
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu belum tahu, kalo puasa pasti buka :D

      Delete
  2. itu seporsinya cuma 5 tusuk ya mba? agak mahal memang yaa, tp kalo rasanya sebanding sih, aku jg ga masalah mau cobain :)... ini kliatannya yg bikin enak bumbu kacangnya nih :D... kalo satenya sendiri ingetin aku ama taichan, yg juga lbh sehat, tp kalo taichankan warnanya lbh putih :).. dan bumbunya jg bukan kacang... ah, kuliner surabaya ini memang banyak bgt ragamnya ;).. udh lama bgt ga kesana ih...

    ReplyDelete
  3. Meski terkenal dan keliahatan kereen,,,harganya menurutku masih wajar. Uuwww sate amplaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, apalagi yg ayam kampung :D

      Delete
  4. Penggemar sate bakalan klepek-klepek ini ya mba, kapan2 cobain pas ke SBY :) thanks mbaa, lam kenals :)

    ReplyDelete