Pengalaman Traveling Ke Dubai

Saya masih belum percaya bahwa saya bisa dan pernah menginjakkan kaki di tanah Dubai. Ini sih bukan lebay tapi mindset kebanyakan orang bahwa Dubai itu negara mahal selalu meracuni para budget traveler untuk tidak ke Dubai. Namun, impian saya menjadi nyata di tahun 2017, Dubai tidak semahal itu, kok. Sebelum ke Dubai, saya selalu berpikir kalo negara ini lekat dengan nuansa Arab, religi dan kemewahan. Benar kah? Pengalaman saya di Dubai ini mungkin bisa sedikit menggambarkan tentang Dubai berdasarkan pengalaman pribadi saya.

  1. Mobil Mewah
  2. Katanya, hampir seluruh penduduk Dubai memiliki mobil mewah seperti para selebritis Indonesia. Di kawasan Deira atau kota tua Dubai saya melihat kok mobilnya biasa aja, hanya ada mobil-mobil sejenis Pajero yang banyak di Indonesia. Wah, jangan-jangan hoax!!!

    Saya baru ngeh kalo kawasan Deira bisa dibilang little India-nya Dubai, kebanyakan penduduknya dari Bangladesh, Nepal, India dan sekitarnya. Kawasan ini masyarakatnya rata-rata kalangan menengah. Tiga hari kemudian saya pindah hostel ke pusat kota Dubai, disanalah baru terlihat mobil-mobil mewah digunakan sehari-hari.

    Kalo para artis biasanya sport car akan dielus-elus dan disimpan di garasi, kalo di Dubai akan digunakan sehari-hari. Mau ke mall, pasar, hang out, atau kerja pakainya mobil mewah tersebut. Saya aja sampai geleng-geleng ketika melihat para babang tamfan pake mobil terbuka sambil pakai sunglases. Mobil jelek di sana yang sering saya lihat adalah nissan patrol (mobil ini nggak masuk Indonesia), waktu saya googling nissan patrol yang terbaru saya harus ngelus dada :)

  3. Dubai Itu Panas
  4. Sudah jadi kebiasaan kalo lagi wisata ke luar negeri saya selalu berangkat pagi sekitar jam 8 – 9 an. Pun ketika di Dubai saya juga melakukan ritual tersebut, berangkat pagi demi mendapatkan spot wisata yang banyak. Hari pertama keluar dari hotel saya sudah nyengir-nyengir kepanasan, panasnya tuh serasa di Bali.

    A post shared by Diarysivika (@diarysivika) on

    Ketika siang hari ini jarang banget ada wisatawan yang jalan-jalan, rata-rata mereka baru menunjukkan diri sekitar jam 3 sore sampai dengan malam hari. Akhirnya saya juga mengikuti wisatawan lainnya yang baru sore hingga malam hari keluar jalan-jalan. Jadi maklum aja kalo di Dubai setiap harinya saya hanya bisa dapat 2 spot wisata, padahal kalo di Negara lainnya sehari bisa 4-5 spot wisata.

  5. Penduduk Dubai Tidak Selalu Memakai Pakaian Tertutup
  6. Sebagai kawasan negara Arab, wajar kalo saya berpikir di Dubai seperti di Saudi Arabia yang mayoritas wanitanya memakai jilbab dan baju tertutup. Kenyataannya saya jarang sekali melihat yang berjilbab di kawasan umum. Ada sih tapi lebih banyak yang tidak berjilbab. Malah kebanyakan penduduknya memakai pakaian santai seperti kaos dan dress pendek.
    image
    Multietnis
  7. Tidak Ada Pangeran Arab
  8. Waktu di imigrasi mata saya langsung ijo melihat petugas imigrasi yang cakep-cakep seperti pangeran Arab yang sempat jadi trending topic di Indonesia. Wah selama di Dubai saya bakalan cuci mata sama yang bening-bening hahahaha...

    image

    Kenyataannya selama di Deira malah saya nggak menemukan wajah pangeran Arab karena mayoritas penduduknya etnis India, Bangladesh dan Paskistan. Pindah ke pusat kota Dubai barulah saya melihat cowok-cowok cakep tapi bukan berwajah arab, melainkan wajah bule Eropa.


    image


    Berdasarkan informasi dari guide sewaktu trip ke Abu Dhabi, mayoritas penduduk Dubai sekitar 55% adalah ras India, Bangladesh, dan Pakistan, 25% orang Eropa dan 15% etnis lokal. Ada juga sih ras China tapi nggak banyak. Padahal saya pengen ketemu wajah-wajah seperti Omar Borkan Al Gala, googling deh kalo nggak tahu babang tamfan tersebut.
    image
    Masyarakat lokal menggunakan pakaian daerah


  9. Perbedaan Transportasi Wanita dan Pria
  10. Dubai adalah negara yang sangat menghormati wanita. Pertama kali saya naik metro saya langsung mengetahui ada satu gerbong khusus untuk wanita, jika ada laki-laki nekat masuk maka akan dikenakan denda. Di dalam bus, tempat duduk pria dan wanita juga dibedakan. Untuk wanita duduk di bagian depan dan pria duduk di bagian belakang. Untuk sekatnya ada sejenis pipa hitam ditengah-tengah jalan tempat duduk.
    image
    gerbong khusus wanita
    image
    Ini fotonya pagi hari jadi sepi, kalo siangan dikit pasti rame


  11. Makanan di Dubai Rasanya Aneh
  12. Saya tuh sebenarnya nggak pernah rewel dengan masakan di Luar Negeri. Tapi sewaktu di Dubai saya benar-benar nggak suka dengan masakannya. Rasanya tuh susah diungkapkan dengan kata-kata, makanan seperti falafel, syawarma atau breakfast ala Dubai saya sampai nggak bisa menghabiskannya karena beneran nggak suka sama rasanya. Saya harus menghapus daftar kuliner yang harus saya kunjungi karena takut zonk sama rasanya.

    image
    Salah satu syawarma falafel terkenal di Dubai. Restoran ini banyak direkomendasikan kuliner lokal
    image
    Makan ini rasanya jadi kangen burger ala Indonesia :D

    Kalo biasanya saya selalu anti dengan masakan India sewaktu di Luar Negeri, di sana malah saya sering makan masakan India. Ada sih makanan khas Dubai yang saya sukai yaitu kabab di Al Ustadz Special Kabab atau andalan saya Taza Friend Chicken dengan rasa ayam yang enaknya bisa ngalahin mc d atau Kfc di Indonesia. Memang kok menurut saya kalo di Luar Negeri makanan paling enak ya di Korea. Setuju nggak?

  13. Boleh Pakai Bikini di Pantai
  14. Ini sih pasti sudah banyak yang tahu ya, kalo di Dubai bebas memakai bikini sewaktu di pantai. Saya aja sampai takjub melihat toleransi mereka terhadap multietnis dan semua agama yang ada di sana. Lucunya kadang ada pantai yang bersebelahan dengan masjid. Jadi ketika adzan berkumandang dan ada yang mau sholat, maka pandangan mata bisa langsung lihat orang memakai bikini. 
    image
    Cove Beach
    Pantai memang daya magnet wisata Dubai, jadi pemerintah Dubai memaklumi jika wisatawan asyik berjemur menggunakan bikini secara legal. Mayoritas yang datang ke Pantai Dubai adalah turis, sedangkan masyarakat lokal jarang ke pantai.

  15. Diperbolehkan Menggunakan Lift di Stasiun Metro
  16. Kalo pernah ke Korea, Singapore, Bangkok atau beberapa negara lainnya yang memiliki metro, kebanyakan masyarakatnya lebih suka menggunakan anak tangga untuk berjalan menuju atau keluar dari metro. Biasanya di negara tersebut lift hanya untuk orang tua, ibu hamil atau orang berkebutuhan khusus. Nah, kalo di Dubai ini beda, masyarakatnya rata-rata lebih suka naik lift dibandingkan naik tangga bahkan eskalator sekalipun, karena lift memang diperbolehkan untuk semua orang yang sehat.
    image
    Elevator di dalam stasiun metro

    Sepertinya masyarakat Dubai ini memang tidak suka berjalan kaki seperti orang Indonesia :D di dalam metro kita akan dimanjakan dengan lift, elevator dan eskalator. Sewaktu di Dubai saya hampir nggak pernah naik tangga yang jumlahnya puluhan seperti di Korea.


  17. Tempat Menunggu Bus di Lengkapi AC
    Seperti yang saya ulas sebelumnya, kalo di Dubai itu panasnya menyengat kayak Bali. Di siang bolong matahari rasanya langsung menusuk kulit, pemerintahnya pun memanjakan masyarakatnya dengan halte bus yang dilengkapi dengan AC.

    image
    halte bus ber AC

    Awalnya saya nggak “ngeh” kalo tempat yang saya lihat merupakan halte bus, karena dari luar kacanya tidak terlihat, tapi kalo di dalamnya kita bisa tetap melihat bus yang hilir mudik. Halte bus ini membantu sekali penumpang yang menunggu bus, seperti sewaktu saya pulang dari pantai trus menunggu bus jadi tidak kepanasan. Di dalamnya juga bersih karena tidak boleh makan dan minum, juga dilengkapi CCTV untuk keamanannya.
  18. Larangan Foto Di Pantai Tertentu
  19. Waktu itu saya dengan asyiknya mengeluarkan mirorless sambil membuka tripod. Dengan asyiknya saya mengambil foto di La Merr yang merupakan beach club baru di Dubai. Tiba-tiba aja saya dihampiri security dengan sopan kalo tidak boleh mengambil foto menggunakan mirrorles, DSLR atau kamera profesional. Tapi jika menggunakan hp diperbolehkan.
    image
    Pantai di Dubai


    Intinya sih memang ada larangan foto di pantai tertentu dengan menggunakan kamera, tapi nggak semuanya karena sewaktu di cove beach dan jumeirah beach saya bebas mengambil foto. Saya sendiri jika tidak mengetahui alasan tidak diperbolehkannya menggunakan kamera, mungkin untuk privacy beberapa orang yang menggunakan bikini.


Begitulah pengalaman traveling saya selama di Dubai, mungkin akan berbeda dengan pengalaman traveling beberapa orang. Selamat traveling

You Might Also Like

24 komentar

  1. Masa sih Dubai panasnya kayak di Bali? kebetulan saya tinggal di Bali dan terasa adem-adem aja, mbak. hehehe ya iyalah saya tinggalnya di daerah perbukitan.
    Kenapa ya rasa makanan di Dubai aneh? itu sayur hijaunya aja kelihatan aneh warna hijaunya hihihi. Tapi diantara yang aneh-aneh tetap ada rasa masakan yang enak kan seperti ayam gorengnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh yang di Bali nggak terima nih hehehe maksudnya kayak panas yang di daerah pantai gitu sih mba yang nyengat banget :D Nanti akan diulas lagi kuliner di Dubai nya..selalu ada cerita kuliner enak di antara makanan yang kurang cocok rasanya hehehe

      Delete
  2. Desert safari kayaknya seru tuh mbak, itu desert nya apakah sama seperti di bromo tengger kah? hehe

    Ah dubai, bikin mupeng nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah belum pernah yang di bromo hahahaha harus ke bromo nih tahun 2018

      Delete
  3. Asyiknya mbaa, kalo aku ke sana pasti planga plongo kagum -_- Rasa makanannya hambar ya mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan hambar tapi aneh hahahaha aku susah gambarinnya

      Delete
  4. Jadi penasaran deh sama rasa makanannya. Apa memang bener-bener ajaib sampai ngga bikin selera samasekali kah? :D. Yrus soal ngga boleh ngambil foto sembarangan di pantai tertentu kayaknya bagus juga ya, untuk privacy pengunjung juga :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha nanti diulas deh artikel tentang kuliner dubai semuanya :) kalo foto pake hp diperbolehkan sih mba, yg nggak boleh pakai dslr atau mirrorless

      Delete
  5. Thn 2018 umroh yuk mbaaaa

    Plus mampir dubai dan eropa aamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin :) udah terlanjur daftar yang 2019 hahaha

      Delete
  6. Dubai is amazing, toleransinya patut diacungi jempol

    ReplyDelete
  7. Gagal fokus sama cowok yang foto bareng sama kamu :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. bhuahahak sayangnya bukan pangeran Arab

      Delete
  8. Padahal aku menunggu review kuliner Dubai, mbak. Hehehe.

    ReplyDelete
  9. Ternyata di Dhubai ga seperti ekspektasi saya yang serba mewah megah dan glamour. Ngomong soal makanan, kalo ada kesempatan kesana jadi ribet deh, bisa bisa bekal popmie wkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. Aku setujuuuuuu, makanan paling enak di LN yg prnh aku datangin itu korea :p.. Itu fotomu pas megang makanannya, udh menunjukkan jelas kalo radanya ga enak :p. Hihihi...

    Yg pasti kalo ke dubai, aku cm mau coba wahana ekstreme di sana mba.. :D. Zipline nya, themepark ferrari nya.., eh itu di dubai kan yaa.. Hahahah jd siwer

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba andrenalinmu memang luar biasa wkwkwk...aku lihat rollercoaster nya ferrari udah mules duluan :D

      Delete
  11. Berarti kalau mau motret di pantai mendingan cari tau dulu, ya? Siapa tau gak dibolehin

    ReplyDelete
    Replies
    1. benernya nunggu dikasih tahu security hehehe... kayak waktu di La Mer itu aku ga baca sih ada larangan ga boleh foto pake DSLR atau mungkin juga aku ga baca hahaha

      Delete
  12. wah, asik banget kak Fika jalan-jalannya. Foto-fotomu bikin kepengen ke sana hihi
    aku belum ke pikiran mau jalan-jalan ke sana, mungkin krna di pikiranku kalo ke sana pasti bakal makan budget banyak. tp setelah baca artikelmu, mungkin budget ke Jepang bisa setara dengan budget ke Dubai.
    Ah, jadi bingung nabungnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama kok Budget ke Jepang sama Dubai :) visanya tapi bikin nyesek harganya

      Delete