Suasana lebaran di Yogyakarta

Lebaran tahun ini saya mudik ke klaten, kerumah saudara suami. Baru taun ini saya bisa merasakan mudik selain dikota jombang, maklum saya lahir di Jombang dan semua saudara di Jombang juga.

Well, yang menarik bukan diklatennya tapi bisa liburan keyogyakarta yang lumayan dekat cuma 30 menit.

Setelah sholat I'ed langsung pergi ke yogya, suasana toko-toko dan jalan disekitar malioboro masih lengang. Bingung mau kemana, akhirnya pilihan ke Amplas yang jam bukanya jam 12 siang, perkiraan saya mall sepi ternyata parkiran sudah pada penuh.

Suasana di amplas standartlah kayak mall di Surabaya, jalan-jalan disini nyampe jam 3 sorean. Perjalanan berikutnya makan siang kuliner di Morolejar.

Warung lesehan Morolejar didaerah Sleman. Lama ga kesini, makin luas warungnya dengan model bangunan gubug dari bambu. Suasana bambu dan kolam dibawahnya jadi ciri khas warung ini.

Saya kemudian pesan Gurame bakar, nila asam manis, cah kangkung, pete bakar, sambal n lalapan, es buah. Karena kalap kelaparan saya ga nyempetin foto makanannya. So far semua recomended enak kecuali harganya hehe agak mahal..

Puas kenyang, kemudian jalan-jalan ke alun-alun kidul. Ada suasana baru, kalo dulu cuma ada becak n delman, sekarang ada penyewaan becak gowes kita sendiri yang gayuh. Untuk satu putaran muterin alun2 kena 20ribu n klo tiga putaran 30rb. Katanya harga ini sudah kesepakatan semua pemilik becak gowes.

Nay (anak-q umur 13 bulan) seneng banget nikmati becak gowes, saya dan nay duduk didepan. Suami n kakaknya suami saya gayuh dibelakang hehe..

Selesai menikmati becak gowes, kemudian beli wedang ronde 5000-an perporsi. N kembali pulang ke klaten.

Hari ke-2. Berlebaran ke rumah Saudara suami dari pagi sampai sore.

Hari ke-3 diklaten sekalian mau pamit pulang. Saya sekeluarga ke yogya lagi.

Karna waktu hari pertama ga mampir ke malioboro, kali ini nyempetin ke malioboro. Rasanya kok kurang afdol kalo ga kesini.

Karna tujuannya mau nyenengin si-nay, saya n suami naik delman ke toko oleh2 bakpia dari malioboro. Setelah tawar2 harga ama pak kusirnya dapat harga Rp. 30.000,- Rencana awalnya sih mau ke pabriknya Bakpia 25, tapi jalannya macet. Akhirnya ke tokonya aja, Jadinya beli yg no 99. Katanya sih satu pabrik ama bakpia 25 cuma lebih murah, Klo yang Bakpia 25 itu harganya perkotak Rp. 25.000,- sedangkan yang bakpia 99 perkotak harganya Rp. 20.000,-.

Abis belanja bakpia kembali lagi kemalioboro, rasanya kok cepet banget naik delmannya. Nyampe malioboro, tergiur beli baju batik lumayan murah nawar dapet 40rb padahal buka harganya 85ribu.

Selanjutnya ke Butik KARITA letaknya di Jl. C. Simanjuntak ke toko busana muslim yang spesial dari toko ini baju muslimnya dari ukuran XS sampai ukuran jumbo semua ada. Klo ke yogyakarta jangan ngelewatin kesini. Mau dandan ala hijabers semua ada dari atas kepala sampai kaki.

Karna si-nay mulai rewel saya ga bisa lama-lama milih baju hiks...

Kuliner selanjutnya, ke Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk. Satu cabang ama Ayam Tulang Lunak Malioboro di Surabaya. Untuk menu favoritnya Ayam tulang lunak telur asinnya enak banget perpotong harganya Rp. 16.000,- daging ayamnya lumayan besar.

Akhirnya selesai makan dan kenyang mudik lebaran kali ini sampai disini... :)

You Might Also Like

0 komentar