Pondok Desa Kampoeng Telaga Malang



Seperti biasa, kalo lagi liburan wisata kuliner tak pernah saya lewatkan meski badan sudah semakin melar...kuliner lanjut terus. Liburan tahun baru ini kebetulan saya ke Malang bersama keluarga.

Berbekal info dari browsing google, saya pengen suasana resto yang unik n asri. Ternyata di Malang, banyak sekali rumah makan baru dengan konsep pedesaan bikin bingung jatuhin pilihan.

Setelah di pilih-pilih dengan seksama, pilihan jatuh di " Pondok Desa Kampoeng Telaga" di daerah Ds. Ngijo-Karangploso, Malang.

Sampai disana, kita disambut sama receptionist, ditanyain mau yg lesehan atau tempat duduk. Setelah itu saya dikasih kartu berisi nama saya dan jumlah tamu. Disini, untuk masuk kita dikasih kartu untuk masuk dan keluar menuju area warung makan. Kartu ini ga boleh hilang kalo hilang dikenakan denda Rp 50rb (bikin ribet kayak nonton bioskop aja).

Setelah dapat kartu masuk kita turun menuju area makan, terserah mau pilih lesehan atau tempat duduk. Saya memilih area lesehan, Sempat nyesel pilih area lesehan karna was-was spot jantung, kebetulan saya bawa anak saya takut nyemplung ke kolam koi-nya karena lesehan dengan kolamnya tidak ada pembatas pagar (jadi para orang tua harus hati-hati kalo bw balita mending pilih yg di ruang tempat duduk)

(pintu masuk area tempat duduk dengan suasana jawa)

(area lesehan)

Masuk area lesehan kita memperlihatkan kartu masuk tadi. Lalu pilih meja sesuai selera, setelah memilih tempat duduk Waitres kemudian nyodorin buku menu. Dan harganya bisa ditebak membuat saya syok, mahal amir.

( Harga makanan )


Saya kemudian memilih kakap bakar, cumi goreng sate, tumis kangkung n nasi sebakul. Agak kecewa sih banyak menu yang habis, awalnya saya pesan ayam, karedok, cumi bakar.

Sambil menunggu makanan, saya menikmati kolam koi. Tapi ikannya ga begitu banyak dan kalo kasih makan ga bs sembarangan harus beli pakannya di kasir. Dan kita juga ga boleh buang sisa makanan di kolam.

Setelah ditunggu-tunggu agak lama akhirnya masakan dihidangkan di meja saya. Ikannya kecil banget, untuk dua orang saya dan suami rasanya kurang, cumi-nya juga dapat cuma 3 tusuk, dan tumis kangkungnya pelit banget ngasihnya.



Untuk rasa sih standart warung lesehan lainnya. Mungkin yang dicari disini suasana view-nya yang dengan pemandangan hijau yang asri dan teduh banget, konsepnya sih menurut saya memang bagus tapi harganya super super super mahalnya (bikin nelan ludah)

Note: Foto ala kadarnya karna ga bawa kamera pocket cuman bawa hape jd susah foto ditempat gelap ( harap maklum)


You Might Also Like

0 komentar