Juara Afternoon Tea Dilmah di Surabaya

Afternoon Tea Dilmah di Surabaya
Sebelumnya, di artikel “DilmahReal High Tea Challenge Surabaya” saya sudah membahas tentang event afternoon tea yang diusung oleh Dilmah di Indonesia. Yap, Dilmah menggebrak terobosan yang belum lazim di Indonesia dengan minum teh sore sambil “pairing” alias nyemil di cafe ataupun restaurant, pada jam-jam 15.00 – 17.00.

Untuk membawa tradisi ini, Dilmah kemudian menyelenggarakan “Dilmah Real High Tea Challenge” yang diselenggarakan dibeberapa kota, salah satunya adalah Surabaya. Selama 3 hari, 19 - 21 Oktober 2015 tim Dilmah menilai beberapa cafe dan restaurant untuk memperlihatkan keahliannya meracik resep makanan dan minuman dengan menggunakan bahan teh Dilmah.

Jurinyapun tak main-main, yaitu Ibu Ellawati Erly selaku brand Ambassador Dilmah Indonesia dan Chef Gunawan Saptiandi (executive Chef Hotel Bumi Surabaya). Sedangkan, saya dan beberapa food blogger Surabaya, berkesempatan untuk meliput cafe dan restaurant selama acara berlangsung.

Namun, karena beberapa alasan, saya tidak bisa mengikuti semua cafe dan restaurant yang mengikuti event ini. Saya hanya bisa mendatangi 4 dari 8 cafe dan restaurant, selama event tersebut. Tapi, nantinya saya akan mengulas semua cafe satu persatu, karena setiap food blogger berkesempatan “visiting” selama dua minggu kedepan.

Pada tanggal 22 Oktober 2015, Dilmah kemudian mengumumkan pemenang untuk “Best City Winner dan Runner Up City Winner Surabaya, yang berlangsung di Hotel Bumi Surabaya. Acara ini tampak special dengan tim dilmah yang memakai baju formal, yang sebelumnya mereka selalu tampil casual. Acara ini dipandu oleh duet maut Dilmah yaitu mas xiaomi dan mas jun.

Pasangan duet : (kika) mas jun dan mas xiaomi 

Dalam acara tersebut, Bu Erly menekankan bahwa yang mengikuti event Afternoon Tea Dilmah di Suarabaya ini, adalah semuanya pemenang. Peserta cafe dan restaurantpun kesemuanya mendapatkan sertifikat dari Dilmah. Namun, setiap event haruslah ada juaranya, penilaian yang utama adalah Tea Inspire Cuisine (Food With Inggridient), Hot Tea Pairing Dish, Mocktail /Cocktail Pairing Dish, dan tentunya konsep.

Rumus utama afternoon tea adalah pairing tidak boleh mengenyangkan. Karena prinsipnya afternoon tea adalah nongkrong dijeda waktu antara makan siang dan makan malam. Jadi, jangan nyari nasi goreng sepiring atau nasi soto ayam yah.. #itusaya.

Selanjutnya, inilah yang paling ditunggu-tunggu ikutan mules, Juara dari kategori Runner Up City Winner Surabaya diraih oleh The Biliton dan Best City Winner diraih oleh Pipe and Barrel. Penasarankan bagaimana dua cafe dan restaurant ini bisa menang? Berikut liputannya :

Best City Winner Pipe And Barrel

Runner Up City Winner Surabaya : The Biliton
Runner Up City Winner Surabaya :
The Biliton

The Biliton merupakan restaurant yang baru berdiri sekitar dua bulanan. Jika anda pernah mengunjungi sebuah toko cokelat di Jalan Biliton, restaurant ini menempati ex toko cokelat tersebut.

Di awal kemunculannya, The Biliton mampu menyedot pengunjung Surabaya yang memang doyan nongkrong. Cek saja instagramnya @TheBiliton yang pengunjungnya selalu memberikan komentar positif. Apalagi nih, ada konsep afternoon tea, pastinya pengunjung akan semakin ramai.


Dalam event Dilmah Real High Tea Challenge, The Biliton yang digawangi Head Bartender @kuzuma69 dan chef @leonardnjoto menghadirkan pairing yang sangat istimewa, yaitu :

Starter
Beef Ravioli With Chicken Peppermint Broth
Menu ini adalah Premium beef Served with premium dilmah tea. Kalo dilihat dari penampakannya terlihat seperti kulit siomay yang didalamnya berisi daging cincang, lalu kuahnya dari kaldu ayam dengan teh dilmah Peppermint. Kuah kaldunya sengaja dipisah, ketika akan dimakan barulah dituangkan.



Okay, mari kita cicipi, rasa kulitnya seperti siomay dengan daging cincang yang sangat enak. Agak surprise, terletak pada kuah kaldunya. Saya mencicipi kuah kaldunya, seperti minum pasta gigi hehehe… Bagi penikmat mint, pastinya menu ini menjadi favorit.

Marocoan Almond Tea
Sajian teh ini disajikan dalam gaya khas Maroko. Kebetulan saya pernah menonton film Maroko, yang disetting dengan jamuan teh dengan teko stainless dan setiap cangkir tehnya diberikan daun mint. Inilah yang juga dihadirkan Oleh The Biliton.

Marocoan Almond Tea disajikan dengan Italian almond Dilmah. Setelah bartender menyeduh teh dilmah dengan air panas, lalu setiap cangkirnya diberikan daun mint. Nah, kami ini para food blogger yang hadir selalu heboh setiap ada minuman atau makanan yang disajikan, lalu sang bartenderpun gelisah mengusir kami “nanti ya, akan disajikan khusus difoto” hush hush hihihi.




Rupanya, ketika teh sudah diberikan daun mint harus segera disajikan, karena daun mint bila terlalu lama kena air panas akan terasa asam. Gula yang disajikanpun berbeda, menggunakan gula aren (gula merah).  Gula aren dipilih karena mengandung manis yang tidak berlebihan, membuat aroma teh lebih nikmat dan tentunya lebih sehat. Adapula gula batu sebagai ganti gula pasir, yang bisa menghasilkan manis yang pas dan juga menyehatkan. Kebiasaan ini merupakan tradisi dari Maroko.

Ibu Erly yang serius mencicipi Marocon Almond Tea

Rasanya bagaimana? Hihihi saya belum mencicipi minuman ini, soon yah kalo visiting ke The Biliton saya akan ulas. Nah, kalo dilihat dari ekspresi ibu Erly kayaknya nikmat banget.

Main Course
Brilian Breakfast Chicken Stuffed Mushroom
Menu ini menggunakan Dilmah Brilian breakfast dalam chicken stuffed mushroom, dan dicombine menggunakan lap souchong cream sauce. Saya jatuh cinta dengan rasa makanan dari The Biliton ini, karena antara ayam isi jamur dan saosnya sangat match. Aroma dan rasa dari Lap Sou Chong yang terkenal “strong” ini mampu dimodifikasi dengan saos yang rasanya gurih dan aromanya aduhai. Harus dicoba deh, kalo ke The Biliton.



Well, jadi kemarin sewaktu acara penentuan pemenang, setiap blogger diminta untuk memberikan nama cafe and restaurant favorinya. Nah, saya sempat ngasih “clue” biar semua pada penasaran dengan jawaban “saya pilih menu yang paling mengenyangkan” meski dikira nasi kotak hihihi tapi sebenarnya saya jagoin The Biliton karena makanan ini yang enak bingits dan sedikit mengenyangkan. Mau privat deh sama chefnya diajarin buat saosnya #eh

Cuban Del Mar
Penampilannya berwarna orange karena komposisinya dari tomat yang di juice, kemudian dicampur dengan dilmah Lap Sou Chong, Vanilla dan Black pepper. Karena saya tidak mengetahui didalam minuman ini ada lap souchongnya, ketika saya telan tanpa persiapan, rasanya sangat “strong” ditenggorokan alias nyegrak (jawa). Yap, awalnya seperti jus tomat biasa, namun ketika ditelan, rasa lap Sou chong sangat terasa. Perpaduan yang sangat unik dan enak.



Dessert
Cast Away
Chilled Italian Almond sponge mix wih exotic fruits. Sponge cake ini terasa sangat lembut dengan aroma wangi almond yang khas, dan buah leci. Ah, lagi-lagi  saya ketagihan dengan rasa makanan yang dihadirkan The Biliton ini, didalam mulut terasa melted.



Early Morning
Minuman ini merupakan perpaduan dari buah leci yang di mix dengan earl grey yang dipadukan dengan cinnamon caramel. Kandungan, The Earl Grey Dilmah rasanya seperti jeruk karena kandungan bergamot dengan rasa asam sedangkan leci rasanya sedikit kecut. Sebenarnya saya penasaran dengan rasa yang dihadirkan, sayang saya belum mencicipinya.



Best City Surabaya :
Pipe and Barrel

Buka di tahun 2014, Pipe and Barrel ini setiap harinya tak pernah sepi pengunjung. Menu makanan dan minumannya memang selalu ada yang baru dalam setiap bulannya. Contohnya, minuman cotton candy yang selalu ramai dibicarakan di Media instagram @pipeandbarrel. Selain, makanan dan minuman yang enak, pesona chef Ken ini menjadi idola kaum hawa hehehe menjadi daya tarik dari Pipe and Barrel,  intip saja semua instagram pasti antri berfoto dengan chef Ken.



Suasana cafe Pipe and Barrelpun sangat mendukung untuk dijadikan nongkrong bareng keluarga atau teman. Terdiri dari ruang outdoor dan indoor menjadikan sangat nyaman, untuk ber-afternoon tea di Cafe ini. Oia, disini juga bebas banget untuk foto2 makanan, mau jungkir balik atau mau fotonya manjat dinding kursi juga boleh hehehe…

Nah, apa sih yang istimewa dari Pipe and Barrel dalam penyajian Afternoon Tea di Dilmah ini? Tak lain adalah, konsep yang dihadirkan. Pipe and Barrel membawa cerita negeri dongeng “Alice and Wonderland”.

Saat presentasi Dilmah Real High Tea Challenge di Pipe and Barrel

Persiapannyapun tak main-main dalam satu bulan mereka memikirkannnya. Meskipun, sang istri sempat curhat kalo dalam memikirkan konsep ada pertengkaran kecil :
“Yank, kita harus mikirin konsep sekarang.” Chef Ken
“Besok aja deh, aku masih capek.” istri chef
“Harus sekarang pokoknya.”
“Ih, kamu kok nakal sih suka maksa.” (sedikit improve hehehe)

Konsep Alice and Wonderland

High Tea Menu Pipe and Barrel

Berikut Pairing yang disajikan oleh Pipe and Barrel :
Preface (Welcoming Drink and Cookies)

Para Juri dibawa ke negeri Alice and Wonderland

“Drink Me” Potion
Tampilan minuman ini sangat unik, seperti ramuan didalam botol kaca yang membuat anda tertidur. Drink Me Potion berisi Dilmah Brilliant Breakfast tea dengan ginger torch flower dan dicampur gula batu. Unik, karena ada bunga ginger torch alias bunga kecombrang, saya tahunya untuk sayuran dalam “pecel”, namun ini dibuat minuman.




Rasa bunga kecombrang adalah asam, sedangkan rasa Brilian Breakfast adalah kelat/sepat, lalu bila ditelan terasa pahit. Hasilnya minuman ini menjadi nano-nano ada asam, sepat dan juga sedikit mint, lagi-lagi saya jadi ingat pasta gigi saya hehehe…

“Eat Me” Cookies
Cookies terdiri dari sweet sugar dough almond infused dengan Dilmah Italian Almond Tea. Ketika saya gigit cookies ini terasa sangat keras, dan susah sekali untuk digigit. Rasanya, terasa wangi almond dan rasa almond yang kuat. Yang membuat saya penasaran kenapa cookies ini terasa keras, memang disengaja ataukah….?



Rumus dari pairing adalah hidangan dikunyah dua sampai tiga kali, lalu seruputlah teh tersebut, maka kita akan memperoleh rasa hidangan teh yang berbeda. Ini mungkin sengaja yang dihadirkan dalam pasangan Drink Me Potion dan Eat Me Cookies. Ketika kita mengunyah cookies terasa seret dimulut, maka minumlah Drink Me Potion untuk menghadirkan sensasi yang berbeda.

Chapter I (Traditional Hot Brew)
Karena saya datangnya telat sewaktu acara, maka menu Smoking Cartepilar dan Liquid Hot Smoke tidak sempat saya rasakan dan saya dokumentasikan. Nunggu “visiting” nanti akan saya ulas ya…

Chapter II (Tea Inspired Cuisine)
Royal Green Tree Consomme
Saya tidak menyangka menu ini adalah sebuah sup, karena memang diletakkan dalam sebuah gelas. Saya menyeruput dengan harapan manis ternyata gurih dan tentunya enak. Surprised, tidak disangka loh Tea Jasmine Green Tea, rasanya akan benar-benar nyambung dengan rasa sup yang gurih, malah rasanya menjadi segar. Isi dari Royal Green Tree Consomme terdiri Dilmah Jasmine Green Tea Infused chicken consume with Chicken mouseline and vegetables.


Karena saya datangnya telat, jadi cuma sempat mengabadikan sup yang tinggal separo ini hehe



(foto saya ambil dari instagram @dilmahindonesia, biar jelas isi dari menu Royal Green Tea Consomme)

Pairing dari Royal Green Tea Consomme adalah Dilmah Jasmine Green Tea, dan saya juga belum mencobanya hehehe...

Chapter III (Ice Mocktail)
Queen’s hair and The Lake
Ini loh, jagoan menu dari Pipe and Barrel yaitu Dilmah Elegant Earl Grey Soft Jelly, Orange Cream Chese and Cotton Candy. Pipe and Barrel memang jagonya dalam pembuatan Cotton Candy, dan menu inipun dijadikan andalannya, yang mampu membuat decak kagum semua yang mengikuti acara afternoon tea ini. Cotton Candy tampil dengan ukuran yang besar dan mengembang sempurna.





Dibawah cotton candy terdapat Jelly, rasa jelly ini dominan ke rasa jeruk yang sangat enak. Saya benar-benar ketagihan untuk menghabiskannya. Ketika menikmatinya dengan asal sendok, tiba-tiba mba dari Dilmah. Eh, cara menikmatinya bukan kayak gitu kaleeeee..tapi, ambil jelly disendok lalu cotton candy ambil secuil letakkan diatas jelly disendok. Benar loh, rasa manis dari cotton candy benar-benar berbeda dan nyambung banget sama Jelly.

Elder Mint
Iced Dilmah Pure Peppermint Tea with Elder Flower ini terlihat sangat menyegarkan, sayangnya saya juga belum mencicipinya.





Pipe and Barrel memang layak menjadi juara, saya sangat suka dengan konsepnya yang benar-benar matang dan selalu ada surprised dalam setiap makanannya yang mampu mencuri penilaian sang Juri. Salut untuk pasangan @thebiggerchef dan @mizzrosie.





Nah, pasti penasaran kan dengan menu Afternoon Tea para Juara Dilmah Real High Tea Surabaya? Tenang saja, menu ini juga dijual untuk umum pengunjung dicafe mereka. Yuk, mencoba tradisi Afternoon Tea, pastinya teh itu lebih sehat karena mengandung anti oksidan. Saya juga sempat berbincang dengan Ibu Erly, katanya teh ini bisa menguruskan badan dalam 3 bulan, asal minumnya tanpa gula tambahan. Coba, ah siapa tahu bisa kurus hehehe…

Jangan lupa terus membaca blog www.diarysivika.com yah...karena semua cafe dan restaurant yang mengikuti Afternoon Tea Dilmah Surabaya akan saya tulis artikelnya satu persatu, biar semuanya ngga penasaran dengan menu yang diperlombakan "Keep Reading".

Terimakasih untuk Dilmahdan juga Mas Arie selaku Digital Planner Dilmah yang sudah mengundang para blogger Surabaya







You Might Also Like

12 komentar

  1. rasa lap Sou chong itu apah mbk vik?
    Seriusan pipe n barrel kren bingit yaa belom pernah kesana. Oiyoo pantesan kok dapur coklat pindah ruko depannya yaa pindah lokask beda rejeki , ternyata ganti cafe baru....

    Seriusan bikin kurus, teh yg rasa apaan mbk vik? Kasih tau dong kan pengen kurus jugA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lap sou chong itu favoritnya para chef selama acara dilmah, rasanya strong dan aromanya kuat. Bisa buat ngilangin amis ikan, tapi buat minuman ya bisa, kayak diatas hehehe..,.

      Lah, aq juga belum kurus masak berbagai tips wekekee #semogabukannyindirsaya

      Delete
  2. lengkap banget mbak ulasanmu..serasa ikutan nongki juga..foto2nya ciamik banget dah..sempurna...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba :), masih ada 6 resto lagi yg belum diulas, wait ya...

      Delete
  3. Mbak iku fotone tacik gak asing, wkwkkwkw aku wingi ketemu. Eh iku foto tarik2an meh lapooooo wahahahhaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudu nyolong pialane hahahah 25 jeti bo'

      Delete
  4. Keren banget si mbaaaa. Aku suka banget juga sama Dilmah. Tapi variasi rasa dan modifikaisnya macem2 yah ternyata. So interesting. Aku masukan dalam blog list aku yaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap kepiwaian para chef n bartender dalam memodifikasi teh dilmah hehe...

      Makasih mba, aq juga follow blog mba

      Delete
  5. *glek ilang fokus gegara liat foto makanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha makasih mba :) saya malah lebih berat, ilang fokus karena selalu ingat rasanya hehehe

      Delete