Seafood Bali Menega Cafe Jimbaran

Kalo ingat zaman study tour sewaktu sekolah, daerah Jimbaran selalu jadi destinasi wajib di hari terakhir di Bali. Daerah Jimbaran tuh surganya restoran seafood. Dulu saya selalu bingung diantara deretan restoran seafood di Jimbaran yang paling enak, tapi sekarang sudah punya langganan sendiri di Menega Cafe.

Menega cafe bali
Menega cafe bali

Katanya untuk mendapatkan spot favorit di Menega Cafe yang menghadap langsung ke laut harus booking beberapa hari sebelumnya. Intinya sih jangan berharap terlalu banyak kalo dapat spot yang outdoor tapi kalo indoornya banyak. Nah, waktu itu saya datang sekitar jam 16.00, lihat meja outdoor banyak banget yang kosong langsung aja saya duduk. Ternyata nggak boleh, saya disuruh order terlebih dahulu dan tempat duduk mereka yang menentukan. Tapi kalo indoor bebas, langsung duduk juga nggak apa-apa baru memesan makanan.

Menega cafe bali

Jadi saya memesan dulu makanan di area depan untuk memilih ikan terlebih dahulu. Ada kerang, kakap merah, kakap ekor kuning, udang, Saya sempat nanya harganya untuk semua makanan yang saya pesan seperti kerang harganya 65rb/kilo, kakap merah dan ekor kuning 120rb/ekor ukuran 8 ons (saya beli yang kakap merah), dan udang 120rb/kg tapi saya beli ½ kilo lalu nambah cah kangkung. Nggak perlu bingung dimasak apa, karena mereka bumbunya cuma satu dan dipanggang, eh tapi kalo cumi bisa ditepungin.

Menega cafe bali

Setelah memesan, saya disuruh duduk di kursi waiting list sampai mereka memanggil nama saya. Akhirnya saya mendapatkan tempat di outdoor loh…mewek jadinya. Sudah dapat tempat duduk kita main-main pasir sambil melihat laut, lalu makanan datang sekitar 40 menitan. Lama sih tapi nggak terasa karena pemandangan menjelang sunset memang keren yah…

Melihat semua pesanan saya terhidang saya terpana melihat kerangnya yang gede banget, saya pesan 1 kg jadi puas banget. Setiap kerangnya itu dagingnya kenyal..terus bumbunya bisa “disedot eh dicucrup” terasa banget mentega dan bumbunya yang creamy. Ini kerang benar-benar dibakar tapi nggak amis sama sekali. Pokoknya yang paling saya rindukan di Menega Café ini sama kerangnya, harus pesan minimal 1 kg biar puas.

Menega cafe bali
Menega cafe bali
Menega cafe bali

Untuk udang saya hanya memesan ½ kg dapatnya sekitar 8 buah tapi gede-gede karena king prawn. Udangnya dibelah lalu dipanggang, rasanya manis apalagi kalo dicocol pakai sambal matah, duh enak banget ditambahin kecap pula. Ikannya pun yang dibakar juga enak banget dan nggak ada rasa amis sedikit pun. Intinya sih pesan apapun makanan di Menega Cafe ini nggak bakalan menyesal karena semuanya enak.

Menega cafe bali
Menega cafe bali
Menega cafe bali

Nah, karena semakin malam cuacanya semakin gelap, hanya penerangan lampu minyak tanah di meja maka sensasi makannya sambil meraba-raba ikannya hahahaha… Bahkan saya pakai penerangan hape karena takut kena duri ikan sambil nyuapin anak. Taplak putih yang ada di outdoor itu sekali pakai, jadi kalo sudah dipakai satu orang maka langsung diganti dan mejanya nggak pakai taplak putih lagi.

Jadi kalo ke Bali jangan lupa mampir ke Menega Cafe. Nggak perlu takut sama harganya karena harganya nggak digetok dan masuk akal. Mungkin yang bikin mahal kalo kita khilaf memesan semua menu makanan hehehe…apalagi kalo minumnya aneh-aneh. Sorry banget kalo foto-fotonya kurang bagus karena pas makanan datang sudah gelap banget cahanya...

Menega cafe
biar dikira bikin hoax ke menega cafe :)

Menega Cafe
Jam Buka:
11.00 s.d 23.00


You Might Also Like

4 komentar

  1. Menega Cafe ini kayaknya primadona di Jimbaran ya. Aku belum pernah ke sana. Tiap ke Jimbaran selalu penuh, jadi melipir ke kafe tetangga. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus berjuang cari tempa apalagi weekend

      Delete
  2. Udah beberapa kali ke Bali tetapi belum pernah ke Jimbaran, apalagi makan seafood-nya. Kapan ke Bali lagi, mesti sempatkan ke sini.

    ReplyDelete